Mensos Idrus Serahkan Bantuan Pengungsi Gunung Agung

Mensos Idrus Serahkan Bantuan Pengungsi Gunung Agung

Mensos Idrus Serahkan Bantuan Pengungsi Gunung Agung

Mensos Idrus Serahkan Bantuan Pengungsi Gunung Agung

Mensos Idrus Serahkan Bantuan Pengungsi Gunung Agung

Karangasem- Pemerintah pusat melalui Kementerian Sosial menyerahkan bantuan pokok untuk 4.894

orang pengungsi Gunung Agung yang diserahkan kepada Pemerintah Kabupaten Karangasem, Provinsi Bali, Sabtu (7/7/2018) .

“Saat ini kami menyerahkan bantuan senilai Rp156,6 juta, meskipun tidak cukup besar. Namun, yang paling pokok adalah kebutuhan makanan, selimut dan obat-obatan pengungsi sudah kami siapakan,” kata Menteri Sosial, Idrus Marham saat ditemui di Pos Pemantauan Gunung Agung, Desa Rendang, Karangasem, Sabtu.

Bentuk bantuan dana itu dalam bentuk logistik seperti 20.000 picis masker, 60 dos biskuit malkis

, 30 dos biskuit rose, 20 dos kecap, 20 dos sambel, 60 paket kid were, 60 paket family kit, 20 paket sandang, 200 lembar selimut dan lauk pauk masing-masing berupa 240 paket A, B dan C.

Untuk kebutuhan para pengungsi Gunung Agung yang belum tercover, pihaknya meminta kepada Pemkab Karangasem membuat perincian barang-barang yang dibutuhkan pengungsi secara cepat kepada Kementerian Sosial.

“Saya pastikan segala kebutuhan pengungsi akan dipenuhi untuk mengisi gudang-gudang yang ada dalam rangka mengantisipasi hal-hal yang diluar dugaan,” ujarnya.

Meskipun petugas PVMBG menjelaskan kepada Mensos bahwa indikasi-indikasi bahaya dari Gunung

Agung belum signifikan dan mengkhawatirkan, namun pihaknya menegaskan segala kebutuhan logistik baik itu makanan dan obat-obatan untuk pengungsi harus selalu siap.

“Kedatangan saya kesini juga ingin mendapat penjelasan dari petugas PVMBG dan penjelasan dari pomerintah daerah terkait apa saja kebutuhan para pengungsi, apakah sudah dilayani atau tidak,” katanya.

Untuk proyeksi tambahan kebutuhan pokok pengungsi ke depan, pihaknya meminta pemerintah daerah segera mengajukan kepada Kementerian Sosial. “Kami tinggal menunggu surat dari bupati, itu saja,” katanya.

 

Sumber :

https://t.me/belajarngeblogbareng/9